Berkenalan

kenalan-dan-kencan-300x279

Nama gue Roy. Gue baru aja ngerayain umur 17 tahun gue yang biasa-biasa aja. Ga ada nyokap, ga ada bokap ga ada siapa-siapa, cuman gue.

Hari ini hari pertama sekolah dari liburan panjang kenaikan kelas sekolah gue. Rasanya males banget buat bangun pagi ngelanjutin hidup gue yang sangat monoton. Seperti biasa gue berangkat sekolah dengan motor butut peninggalan kakek gue. Entah kenapa di perjalan ke sekolah gue selalu memperhatikan pinggir-pinggir jalan yang dipenuhi orang-orang dengan kesibukannya sendiri.

Sesampai di sekolah gue ngelihatin banyak anak-anak sekolah gue yang berpacaran dengan mesra di depan umum. Gue belum pernah sama sekali ngerasain rasanya jatuh cinta, gue ga kepikiran pengen punya pacar selama ini, mungkin karena belum ada wanita yang bisa ngebuat gue ngerasa spesial. Tapi setelah gue ngelihat orang-orang yang berpacaran di sekitar gue, gue ngerasa iri. Banyak pertanyaan di kepala gue. Apa gue udah pantas buat dapet pacar? Apa gue harus punya pacar? Apa pacar gue nanti bisa ngertiin gue?

Saat pelajaran bahasa indonesia berlangsung, guru gue mulai nyandainn murid-muridnya dengan candaan pacar. Banyak temen kelas gue yang udah punya pacar. Gue ngerasa gue ngga normal kayak temen-temen gue lainnya. Gue terus mikirin tentang cewek, cewek dan cewek.

Sewaktu dijalan pulang sekolah gue ngelihat seseorang wanita yang sepertinya sedang menunggu jemputan. Gue berhenti buat mehariin wanita itu. Gue terus merhatiin wanita di pinggir jalan itu, gue berpikir dia β€œistimewa”. Gue berpikir gimana caranya biar gue bisa kenal sama wanita itu. Hal yang susah karena dia ngga satu sekolah sama gue. Sekolahnya di belakang sekolah gue, anak sman 1 semarang. Gue berpikir ah yaudahlah lain kali aja, dan gue langsung ngelanjutin perjalanan pulang gue.

Keesokan harinya gue berangkat sekolah naik angkutan kota, gue lagi males naik motor karena bbm naik, males juga panas-panasan. Sewaktu gue pulang sekolah gue ketemu sosok wanita yang sama persis di pinggir jalan dekat sekolahnya. Gue ngeberaniin diri buat mendekati wanita itu, gue beraniin diri juga buat ngajakin dia ngobrol. Gue mulai nyapa dia, gue tanya namanya, gue tanya dia kelas berapa, dan akhirnya gue mulai akrab. Yang bikin gue bete waktu gue lagi asik-asiknya ngobrol eh dia udah dijemput sama kakaknya. Sebelum dia pulang gue harus segera minta nomer hapenya. Dan gue dapet nomernya.

Hidup gue berubah sangat drastis semenjak muncul sosok wanita yang bernama Cintya itu, setiap pagi, siang, sore, malem gue selalu smsan sama dia, kecuali kalo gue lagi ketemu sama dia. Sekarang, hari-hari gue udah diisi dengan sesosok wanita cantik itu.

Sampai akhirnya Cintya hilang dari hidup gue. Sms gue ga di bales, telfon gue ga diangkat, gue nyari dia kemana-kemana ga adaShoot mencari-cari

Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β  Gue mutusin buat nyamperin dia ke rumahnya walaupun sebenarnya gue belum pernah ketemu sama orang tuanya Cintya.

Sesampai di rumahnya gue baru tau ternyata Cintya sakit. Sakit parah, Cintya dan orang tuanya ga mau ngasih tau gue tentang penyakitnya Cintya. Berhari-hari gue di rumahnya buat ngurusin Cintya, gue ngerasa taku ditinggalin sama dia. Dan sampai akhirnya Cintya menutup mata.

 

tulisan : Rafi’u Wiby Mulyo (@rafiuwiby)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s